April 26, 2009

tekanan dari China.


berada di pusat, dengan harapan aku dapat habiskan falsafah politik sebelum malam.
sedang khusyuk menjamah falsafah politk gandhi, masuk sepasangan cina. aku teruskan menjamah ilmu ilmu ini.. tetapi nyata tidak dapat menumpukan perhatian sepenuhnya. kerana aku dipandang pelik oleh mereka, terdengat ungkapan "who there?".. mereka buat pelik pada aku. seperti aku ini orang asing disini.

lelaki itu bertindak naik keatas, dan aku terfikir untuk bertanyakan sesuatu pada aku. aku tersenyum padanya. aku terkejut dia dia duduk di tengah2 kerusi dalam dewan kuliah ni. kelakuan yang pelik, jai aku bertanya,

aku: "u nak guna dewan ini ker?"...
lelaki: i cant hear u..
aku: u orang nak guna dewan ni ker?
lelaki: i cant understand..
aku: u nak menggunakan dewan ini ker?
lelaki: i cant understand u.
aku: owh, ok...

lalu dia turun kebawah pergi ke perempuan cina tu. terfikir.. takkan la dah besar tak tahu langsung berbahasa melayu.. jadi aku membuat kesimpulan yang mereka ini bangsa cina yang datang dari CHINA. dikukuhkan bersama mata yang agak sepet dan cara pemakaian yang sedikit berbeza.

ok, fine... tidak menjadi masalah pada aku, tapi yang membuatkan aku sangat terganggu percakapan mereka seperti menggunakan mikrofon ketika berkuliah. adusss... tekanan dari CHINA. sabar, mungkin seketika sahaja. dia keluarkan pula coki- coki barangkali dari beg. bersama coki- coki lagi kuat mereka memberi kuliah yang aku tidak mahu dengar. agak lama.. sehinggakan aku berhenti akiba tertekan dan aku post kan di sini.

lama kemudian, mereka keluar. aku menarik nafas lega.. aik, apekebenda tu? wah2... bagus sekali.. ditinggalakn plastik coki- coki diatas meja kuliah bersama kesan coklat yang tersyelet diatas meja. kurang sopan sungguhkan. panas jer aku tengok.

sebelum keluar mereka sempat melihat aku, dan aku tunjukkan sampah yang mereka tinggalkan, agak biadap bagi aku bila perempuan itu hanya menarik tangan lelaki terbabit keluar dari dewan ini. alhamdulillah sedikit kesedaran yang diberikan kepada lelaki tu, jadi dia kutip semula sampah yang di tinggalkan.

sekarang kembali sunyi... seperti mula...

msha: panggil si peter karang..

No comments:

Post a Comment